Loading
 
Kamis, 23 Oktober 2014

Beranda   » Cerita Rakyat Nusantara » Panglima Kawal dan Si Jangoi : Asal Mula Pulau Si Jangoi

Panglima Kawal dan Si Jangoi : Asal Mula Pulau Si Jangoi

Riau - Indonesia
Panglima Kawal dan Si Jangoi : Asal Mula Pulau Si Jangoi
Buku 366 Cerita Rakyat Nusantara
Rating : Rating 2.5 2.5 (23 pemilih)

Pada zaman dahulu, Negeri Riau sangat makmur dengan bandar-bandar yang ramai dikunjungi pedagang dari berbagai negeri. Negeri itu mempunyai hulubalang-hulubalang yang berani dan gagah perkasa. Selain itu, juga memiliki panglima yang sangat sakti, Panglima Kawal namanya.

Kemakmuran dan kesejahteraan Ne­geri Riau sangat terkenal. Banyak sudah lanun yang ber­usaha untuk menguasai negeri itu. Namun, berkat ketangkasan Pang­lima Kawal dan para hulubalangnya, negeri Riau selalu dapat diselamatkan.

Pada suatu hari, pelabuhan Riau begitu ramai dengan pedagang yang baru tiba dari negeri-negeri jauh. Para  kuli sibuk mengangkat barang dagangan yang diturunkan dari kapal. Di antara kesibukan tersebut, tiba-tiba terdengar letusan meriam beberapa kali sebagai tanda datangnya satu kelompok kapal asing. Mendengar bunyi meriam tersebut, beberapa hulubalang segera merapatkan perahu mereka ke kapal-kapal pendatang tersebut.

“Selamat datang di negeri kami. Jika boleh kami tahu, dari mana dan apa maksud kedatangan Tuan-tuan?” tanya Ketua Hulubalang.

“Hei, bodoh! Saya adalah Jangoi, pemimpin perampok yang ditakuti di Kamboja, Serawak, Brunei, dan Sumatra!” jawab pemimpin rombongan itu dengan sombong. “Jika rakyat negeri ini ingin selamat, tunduklah padaku!” lanjutnya.

Ketua Hulubalang geram melihat ke­sombongan dan tingkah laku Jangoi dan anak buahnya yang kurang sopan. Tetapi dia masih mempunyai rasa santun.

“Tunggulah di sini, saya akan melapor­kan kedatangan kalian kepada panglima kami.”

Ketua Hulubalang segera meme­rintahkan anak buahnya untuk mengawasi orang-orang itu agar tidak membuat ke­kacauan, sementara dia menghadap Pang­lima Kawal. Mendengar laporan dari Ketua Hulubalang, Panglima Kawal segera me­merintahkan beberapa hulubalang un­tuk mempersiapkan pertahanan negeri.

“Siapkan perahu, aku ingin meng­adakan perundingan dengan orang asing itu!” perintah Panglima Kawal setelah per­tahanan negeri siap. Panglima Kawal adalah seorang panglima yang cinta damai. Dia memilih jalan perundingan sebelum terjadi peperangan. Dia tidak ingin rakyat sengsara akibat perang. Dengan diiringi beberapa hulubalang, Panglima Kawal menemui Jangoi di atas perahunya.

Walaupun sombong, saat bertemu dengan Panglima Kawal, si Jangoi ber­tingkah laku sopan. Dia segera meng­hidang­kan sirih lengkap dengan kapur dan pinangnya.

“Silakan, Tuan,” kata Jangoi mena­warkan sirih. Panglima Kawal tahu bahwa daun sirih yang dihidangkan adalah daun jelatang, maka dia menolaknya.

Melihat hal itu, tahulah Jangoi bah­wa Panglima Kawal tidak makan sirih, melainkan makan bakik. Maka, dikeluar­kannya tepak sirih yang berisi beberapa batang bakik. Jangoi sengaja menaruh paku beracun di dalam tepak sirih itu sebagai pengganti bakik.

Panglima Kawal segera mengambil bakik yang dihidangkan itu dan me­makannya.

“Mari, Tuan Jangoi,” Panglima Kawal menawari Jangoi untuk turut serta makan bakik itu.

Si Jangoi sangat heran. Dia terdiam beberapa saat. Melihat Jangoi heran, Panglima Kawal mengambil beberapa bakik dan dipatahkan menggunakan jari­nya. Jangoi terperangah.

“Bagi orang Riau, bakik seperti inilah pengganti sirih,” ujar Panglima Kawal tenang.

“Maafkan kami, Tuan. Kami menyerah kalah,” kata Jangoi. Dia mengakui tingginya ilmu orang-orang Riau dan membatalkan niatnya untuk menaklukkan Riau. 

Jangoi segera memerintahkan anak buahnya untuk meninggalkan Riau. Sebe­lum layar terkembang, Jangoi meng­ambil bakik seraya bersumpah, “Jika bakik ini tidak timbul, aku tidak akan datang ke tempat ini lagi.” Selesai berkata demikian, Jangoi melemparkan bakiknya ke laut lepas dan bakik itu tenggelam. Jangoi tidak memikirkan apa yang sudah diucapkan dan dilakukannya.

Waktu terus berlalu. Beberapa tahun berselang, Panglima Kawal meninggal dunia. Seluruh rakyat Riau bersedih kehilangan panglima terbaiknya. Kabar kematian Panglima Kawal segera tersebar dan terdengar oleh Jangoi. Jangoi amat gembira. Ia segera berangkat meng­guna­kan kapal besar untuk menaklukkan Riau.

“Inilah saatnya untuk menguasai ne­geri yang kaya itu. Kini tidak ada lagi yang akan menghalangi niatku,” gumam Jangoi. Menurutnya, jika Panglima Kawal telah meninggal, pastilah Negeri Riau menjadi lemah.

Sesampai kapal itu di perairan Riau, si Jangoi keluar ke anjungan. Saat kapal melepas jangkar di tempat dahulu Jangoi bersumpah, tiba-tiba dia terjatuh dan sakit. Para tabib yang didatangkan tak mampu menyembuhkannya. Jangoi segera ter­ingat sumpahnya dan menyesalinya. Sebe­lum meninggal, ia berpesan agar dikubur di tempat ia bersumpah. Beberapa saat kemudian, Jangoi meninggal dunia karena melanggar sumpahnya sendiri.

Anak buahnya kemudian menengge­lamkan mayat Jangoi di tempat ia ber­sumpah, yaitu di antara Pulau Penye­ngat dan Teluk Keriting. Beberapa saat setelah mayat Jangoi tenggelam, di tempat itu muncul sebuah pulau. Pulau itu kemudian diberi nama Pulau Si Jangoi atau Pulau Paku. Pulau itu masih ada dan dikenal hingga saat ini. 

Lanun: bajak laut, perampok.
Jelatang: sejenis daun sirih yang berbisa.
Bakik: batang tumbuhan yang biasa dimakan dengan cara seperti makan sirih.

Penulis: Mahyudin Al Mudra

 

Dibaca 10.328 kali


Rating :
Silahkan memberikan rating anda terhadap cerita ini.

Komentar untuk "Panglima Kawal dan Si Jangoi : Asal Mula Pulau Si Jangoi"

Yosua 30 Juli 2010

"kok ceritanya gk bisa di paste.... :-( :-( :-("

hepijaya saputra 14 Oktober 2009

"ceritanya cukup bagus bagi generasi muda untuk sejarah tempatan"

Berikan Komentar Anda

Bookmark and Share