Loading
 
Kamis, 24 April 2014

Beranda   » Cerita Rakyat Nusantara » Asal Mula Nama Kota Balikpapan

Asal Mula Nama Kota Balikpapan

Kalimantan Timur - Indonesia
Asal Mula Nama Kota Balikpapan
Rating : Rating 3 3 (147 pemilih)

Balikpapan adalah kota besar di Provinsi Kalimantan Timur yang dijuluki Banua Patra (Kota Minyak) atau Bumi Manuntung. Terdapat beragam legenda yang cukup menarik seputar asal mula Balikpapan. Salah satu di antaranya adalah legenda yang mengisahkan sekelompok orang kepercayaan Putri Aji Tatin tertimpa musibah di tengah laut. Perahu yang mereka tumpangi dihempas gelombang besar hingga hancur berantakan. Bagaimana nasib orang-orang kepercayaan sang Putri tersebut? Berikut kisahnya dalam cerita Asal Mula Kota Balikpapan.

* * *

Dahulu, di Tanah Pasir, Kalimantan Timur, terdapat sebuah kerajaan besar yang dipimpin oleh Raja Aji Muhammad yang terkenal adil dan bijaksana. Berkat kepemimpinan Sang Raja, negeri itu senantiasa aman, makmur, dan sentosa. Penduduknya hidup dari hasil laut dan pertanian yang melimpah. Negeri itu memiliki wilayah yang cukup luas, salah satunya adalah sebuah teluk dengan pemandangan yang amat indah.

Raja Aji Muhammad memiliki seorang putri bernama Aji Tatin. Dialah calon tunggal pewaris tahta kerajaan. Itulah sebabnya, semua kasih sayang ayah dan ibunya tercurah kepada Aji Tatin. Puluhan dayang-dayang istana selalu mendampingi Aji Tatin untuk menjaga, merawat, melindunginya dan memastikan segala keperluan Aji Tatin terpenuhi.

Setelah beranjak dewasa, Putri Aji Tatin dinikahkan dengan seorang putra bangsawan dari Kutai. Sebagai putri tunggal, pesta pernikahan Aji Tatin dilangsungkan sangat meriah. Puluhan sapi dan kerbau disembelih untuk dihindangkan kepada para tamu undangan dari berbagai penjuru negeri. Tidak hanya para pembesar dari kerajaan tetangga, tetapi juga seluruh rakyat negeri itu turut berpesta. Hari itu merupakan hari indah dan bahagia bagi kedua mempelai.

Saat pesta sedang berlangsung, Raja Aji Muhammad bangkit dari singgasananya untuk memberikan hadiah kepada putri tercitanya.

“Putriku, Aji Tatin, di hari yang penuh bahagia ini Ayah memberikan wilayah teluk yang indah dan mempesona itu sebagai hadiah pernikahanmu,” kata sang Raja di hadapan putri dan disaksikan oleh seluruh undangan, “Kini, teluk itu telah menjadi wilayah kekuasaanmu. Engkau pun boleh memungut upeti dari rakyatmu.”

“Terima kasih, Ayahanda. Semoga Ananda bisa menjaga amanat ini,” ucap Putri Aji Tatin dengan perasaan bahagia.

Sejak itulah, Putri Aji Tatin menjadi raja di teluk tersebut. Untuk memungut upeti dari rakyat, ia dibantu oleh suaminya dan seorang abdi setia bernama Panglima Sendong. Ketika itu, upeti yang dipungut dari rakyatnya berupa hasil bumi, terutama kayu yang sudah berbentuk papan. Papan tersebut akan digunakan untuk membangun istana.

Suatu hari, orang-orang kepercayaan Putri Aji Tatin yang dipimpin oleh Panglima Sendong sedang memungut upeti dari rakyat. Upeti berupa papan tersebut diangkut melalui laut dengan menggunakan perahu. Namun, ketika mereka telah hampir sampai di teluk, tiba-tiba angin bertiup sangat kencang. Selang beberapa saat kemudian, gelombang laut yang amat dahsyat menerjang perahu yang mereka tumpangi. Seluruh penumpang perahu menjadi sangat panik.

“Ayo, cepat dayung perahunya ke teluk!” teriak Panglima Sendong.

Mendengar seruan itu, para pendayung pun segera mengayuh perahu mereka dengan cepat. Namun, semuanya sudah terlambat. Sebelum perahu itu mencapai teluk, gelombang laut yang semakin besar menabrak bagian lambung perahu. Air laut pun masuk dan memenuhi seluruh bagian perahu. Tak ayal, perahu yang dipenuhi papan kayu itu pun terbalik.

Perahu yang sudah hampir tenggelam itu kemudian terbawa gelombang laut dan akhirnya terhempas ke sebuah karang di sekitar teluk sehingga pecah berantakan. Tokong (galah) para pendayung pun patah. Papan kayu yang memenuhi perahu itu sebagian hanyut ke laut dan sebagian yang lain terdampar di tepi teluk. Sementara itu, tak seorangpun dari penumpang perahu selamat, termasuk Panglima Sendong.

Putri Aji Tatin dan suaminya amat bersedih atas musibah yang menimpa panglima dan orang-orang kepercayaannya. Untuk mengenang peristiwa tersebut, maka wilayah teluk tempat perahu itu terbalik dinamakan Balikpapan, yaitu dari kata balik dan papan. Sementara itu, karang tempat terhempasnya perahu itu semakin lama semakin besar sehingga menjadi sebuah pulau. Hingga kini, pulau itu disebut Pulau Tukung yang berasal dari kata tokong, yaitu tokong para awak perahu yang patah akibat terhempas di karang.

* * *

Demikian cerita Asal Mula Nama Kota Balikpapan dari daerah Kalimantan Timur. Pesan moral yang dapat dipetik dari cerita di atas adalah bahwa musibah itu dapat saja datang tanpa diduga-duga. Oleh karena itu, kita harus selalu berhati-hati setiap kali melakukan perjalanan jauh menggunakan kendaraan. (Samsuni/sas/284/10-11) 

Diceritakan kembali oleh Samsuni

Dibaca 130.310 kali


Rating :
Silahkan memberikan rating anda terhadap cerita ini.

Komentar untuk "Asal Mula Nama Kota Balikpapan "

Norham-sangkulirang 13 Desember 2011

"Trim’s... Critax singkat N bagus. Ga bertele-tele."

MANGA ADI 12 Desember 2011

"Ceritanya sangat menarik dan membuat saya tahu tentang asal usul Kota Balikpapan serta saya ucapkan terima kasih. "

kansa kls 5 1 Desember 2011

"Bagus banget... selain itu pendek. Jadiin tugas skolah ah."

axel 1 Desember 2011

"Ku buat pr dongeng, soalnya ceritanya keren."

elisa angelia sinaga 20 November 2011

"Keren.. aku jadikan tugas ya."

Rofif 18 November 2011

"Mantap juga ceritanya, nambah koleksiku, trims."

salsabila fahriyyah 15 November 2011

"Wah aq baru tau loh asal-usul Balikpapan padahal aq asli balikpapan, aneh ya. Cari yang lain aya... "

dzikrul 15 November 2011

"Sedih juga ya...T_T"

bishram 11 November 2011

"Kereen!!!! Boleh copi ga aku ada tugas?"

Izaaz Daffa 8 November 2011

"Bagus nih ceritanya, ku copy ya untuk tugas sekolah."

Page

Berikan Komentar Anda

Bookmark and Share